Rabu, 03 November 2010

12 Selling Tips Using Basic Psychologycal Selling.

Many copywriting and marketing gurus teach simplistic ideas about psychology. They insist that people can be fully understood and manipulated with a checklist of motivators or pyramid of needs.

What nonsense! I can’t even figure out why the guy at the pet store puts 75 cat food cans in one bag and a tiny box of treats in another so that I lurch to my car leaning to one side. How can I possibly summarize human psychology in a few bullet points?

People are highly complex and often mysterious, so we all struggle to understand our fellow humans. However, now that you’ve gotten over being afraid to sell, here are a few basic psychological tidbits that can help you write compelling copy.

  1. People make decisions emotionally. They decide based on a feeling, need, or emotion, not though a logical thought process. That’s why intangible benefits are the keys to persuasion. When you’re writing, you should ask yourself, “What is the emotional hot button here?”
  2. People justify decisions with facts. Example: a man sees an advertisement with a photo of a sports car and instantly falls in love. However, he can’t bring himself to buy the car based on a feeling, so he reads the copy for technical details about the powerful engine, safety features, and low maintenance. He wants the car because it makes him feel good. But he buys it only when he can justify the purchase rationally.
  3. People are egocentric. The word “egocentric” means centered around the ego or self. We all see the world in terms of how it relates to us personally. So when your copy asks someone to do something, it must also answer the unspoken question, “What’s in it for me?” On a deeper level, the question might be “How does this give me feelings of personal worth?”
  4. People look for value. Value is not a fixed number. Value is relative to what you’re selling, what others charge, what the prospect is used to paying, how badly the prospect wants it, and how the prospect perceives the difference between your offer and others. You must demonstrate a value that seems to be equal to or greater than the asking price. The greater the value relative to the price, the more likely people are to buy.
  5. People think in terms of people. The human brain is not a computer, calculator, or information processor. Scientists have shown that its primary function is to deal with social interactions. Remember how some mathematical questions in high school were stated as real-life situations? They were always easier to understand and solve than abstract problems. Your copy, therefore, should feature people through names, personal pronouns, quotes, testimonials, stories, photos of satisfied customers, etc.
  6. You can’t force people to do anything. When people buy, it’s not because you wield some magical power over them. You can urge. You can push. You can entice. But ultimately, people do what they want to do. This means your job is to show how what you’re offering meets your prospect’s needs.
  7. People love to buy. Some say people don’t like to be “sold.” Not true. People love to be sold. They love to discover wonderful new products and experiences. What people don’t love is to be cheated or tricked. Therefore, it can be helpful to change your analogy of the marketing process. Instead of “selling” to people, try to “help” them. Sell good products, make appealing offers, and treat people fairly. That’s a surefire formula for success.
  8. People are naturally suspicious. It’s true that there’s a sucker born every minute, but most people are moderately skeptical of any offer. They seek to avoid risk. You can never predict the level of suspicion any particular person has, so it’s usually best to back up all claims with evidence, such as testimonials, survey results, authoritative endorsements, test results, and scientific data.
  9. People are always looking for something. Love. Wealth. Glory. Comfort. Safety. People are naturally dissatisfied and spend their lives searching for intangibles. At its simplest, writing good copy is a matter of showing people how a particular product, service, or cause fulfills one or more of their needs.
  10. People buy “direct” because of convenience and exclusivity. If people could easily find the things you offer at a nearby store, that’s probably where many would buy them. So if they are not buying from you directly for sheer convenience, they’re doing it because they can’t find the item elsewhere (or just don’t know where to look). That’s why it’s wise to emphasize the convenience and exclusivity of what you wish to sell.
  11. People like to see it, hear it, touch it, taste it, or smell it before they buy it. Some people never buy online because they can’t examine the merchandise. Some items, such as books and CDs, are tangible and familiar enough to sell easily online because there is little doubt about the physical quality. Other items, such as clothing or food, may be a harder sell — at least until people have a satisfactory buying experience — because quality may be variable. Think about how people buy things in stores and ask yourself if there is some element of that sensory experience that is missing from your sales message.
  12. Most people follow the crowd. Most of us are imitators. We look to others for guidance, especially when we are uncertain about something. We ask, “What do others think about this? What do others feel? What do others do?” Then we act accordingly. This is why testimonials and case histories are so influential.

Of course, this barely scratches the surface. Psychology is a deep and eternally revealing line of study. And while I don’t believe in making things more complicated than they have to be, I think there is great benefit in knowing not only what people do, but also why they do it.

This is the path to copywriting mastery.

How To Sell

It doesn't matter whether customers come to you, or whether you go to your customer's, the selling process is much the same. Vera Hughes co-author of Teach Yourself: Setting Up A Small Business, has lent us her expert advice on how to make a sale.
  1. Step 1: Prepare

    Whatever the circumstances of your sale you need to know as much about your customers or clients as possible. Always do some solid market research to get an idea about the type of business you are going to attract.

    If customers come to you, such as in a shop or restaurant, prepare by making sure you are open on time, and ready for every customer that crosses your threshold.

    Take with you your samples, designs, photographs or a short laptop presentation. If it's paperwork, take enough copies. And, of course, your business cards and leaflets.

  2. Step 2: Approach

    Suit your approach to your selling situation. If the customer is coming to you don't rush in with a hard sell, let them know you are there to help, but give them time to browse. When they start to show an interest in a product, then make your approach.

    If you're visiting a client at their house, take note of their entrance. Ring the bell and take a step back, so you don't appear threatening. Check you're speaking to the right person and introduce yourself. Smile and shake hands. Acknowledge any other member of the household, and don't forget any children or pets.

  3. Step 3: Establish your customers needs

    Be prepared to make the opening remarks. Then you need to get your client talking, so you can find out what they really want. Ask open questions to glean information, these begin with who, what, when, where, why and how. They can't be answered yes or no. Ask something like ‘What had you in mind?' or ‘Who will be involved?' Only ask closed questions to establish facts.

    Keep asking questions until you know what part of your service or product will meet your client's needs.

  4. Step 4: Features and Benefits

    Now match your product or service to your customer's needs.

    Describe the features of your products or services - these are hard facts, what they actually do.
    Every feature has a benefit, and it's these benefits that will get you the sale - it's letting the customer know 'what's in it for them'. For example, if your service or product isn't high maintenance, sell them the benefit of freeing up their valuable time.

  5. Step 5: Selling up and selling on

    During this part of the process you might be able to sell up or sell on.

    Selling up is persuading your client that the more expensive option would best meet their needs, such as the more expensive shrubs will give better coverage, and therefore privacy.

    Selling on is suggesting an extra service, or an accessory.

  6. Step 6: Meeting objections

    Your customer or client may have genuine reservations. Listen to what they say, watch their body language and answer them patiently.

    They may have misunderstood or misinterpreted what you've said. In this case get to the bottom of their misunderstanding and explain the features again.

    Your client may doubt you can do what you say, in which case you must prove you can do it. State definite delivery dates you know you can keep, give testimonials of something you've done for someone else. Prove it.

    The most common objection is the cost. In a shop the price is fixed, so not much room for manoeuvre. But it's your business, so you could offer a little something extra. For a service, be prepared to negotiate a price, but don't go below what you know you can manage. You could unbundled the package and agree a lower price for part of it, or perhaps suggest stage payments. If this is your first transaction with this client, you could go a little lower than you expected - but make sure they know you'll have to charge more next time.

  7. Step 7: Closing the sale

    At some point your client or customer will indicate they're prepared to buy. It might be a verbal indication or a physical one. Standing up usually indicates the end of a meeting, but leaning forward and feet pointing towards the door are also signs.

    At this point stop selling. Many a sale has been lost because the seller introduces new features, which only confuse the client. Summarise what's been agreed, confirm the next step, thank your client or customer, shake hands, say goodbye and leave.

Minggu, 31 Oktober 2010

3 Trik persuasi dalam sales

Skill sudah Anda miliki, kriteria produk yang andal sudah dipenuhi, prospek membludak, namun penjualan Anda kurang memuaskan? Mungkin Anda kurang menggunakan trik yang jitu dalam melakukan persuasi kepada prospek.

Salesperson seringkali menyerah begitu saja ketika melakukan penjualan kepada prospek. Ketika prospek berkata, “maaf saya tidak perlu”, seringkali salesperson sudah langsung menyerah. Padahal, dengan beberapa trik jitu dalam melakukan persuasi, salesperson bisa lebih efektif dalam melakukan penjualan.

Produk Eksklusif
Posisikan produk Anda sebagai produk yang ‘eksklusif,’ atau ‘terbatas’, sehingga prospek akan memandang value produk ini lebih tinggi. Menurut riset, manusia akan menilai lebih tinggi terhadap apa yang sulit untuk mereka dapatkan. Sehingga, seringkali ditemui mobil tertentu edisi terbatas misalnya, yang laris manis di pasaran.

Jumlah produk yang terbatas menjadikan suatu produk lebih eksklusif, sehingga prospek diharapkan akan terbujuk untuk memilikinya. Strategi ini berpotensi untuk sukses di Indonesia, karena salah satu karakter unik konsumen Indonesia adalah pamer dan gengsi, yang berarti konsumen menyukai produk-produk yang eksklusif dan punya gengsi tersendiri.

Tekankan Kerugian
Salespeople yang membicarakan tentang kerugian, bukannya manfaat, akan memperoleh hasil yang optimal. Beritahu prospek Anda mengenai apa saja kerugian yang mereka dapat jika tidak menggunakan produk Anda. Strategi ini dapat berjalan dengan baik, karena efek kehilangan akan sesuatu akan dirasa lebih menyakitkan dibandingkan dengan memperoleh sesuatu yang tidak Anda punyai sebelumnya.

Agen asuransi, misalnya, seringkali salah dalam memasarkan produk asuransinya. Jika mereka melakukan presentasi dengan menekankan manfaat asuransi, seperti “Dengan asuransi ini, maka hidup Anda akan tenang… dsb,” maka prospek mungkin tidak akan tergerak. Pendekatan yang lebih baik adalah dengan memberitahu kepada prospek mengenai apa yang akan hilang jika mereka tidak membeli produk Anda. Misalnya, “Bayangkan jika semua yang Anda miliki saat ini: rumah, hingga mobil kesayangan Anda lenyap begitu saja. Tanpa asuransi, Anda berisiko untuk kehilangan semuanya,”.

Dengan menekankan pada kerugian, tentunya Anda akan berhasil menyentuh ‘comfort zone’ dari prospek, dan memicunya untuk melakukan tindakan. Pesan yang Anda berikan akan lebih memberi efek persuasi kepada prospek.

Testimonial baik dari pengguna maupun ahli selalu berhasil untuk memberikan efek persuasive kepada prospek. Testimonial dari para ahli akan memberi keyakinan pada prospek dari sisi ilmiah suatu produk. Misalnya “obat ini direkomendasikan oleh dokter…”. Sementara itu, testimonial dari sisi pengguna akan lebih memberikan efek persuasive yang bersifat emosional kepada prospek. Testimonial yang begitu meyakinkan akan berhasil mempengaruhi orang lain, terutama di Indonesia, dimana masyarakatnya sangat mengandalkan word-of mouth. Itulah mengapa banyak iklan-iklan yang memanfaatkan testimonial, baik dari ahli maupun pengguna.

Demikian adalah tiga trik persuasi yang bisa Anda terapkan dalam penjualan. Pastikan bahwa ketiga trik ini Anda jalankan, maka penjualan Anda akan melonjak!

Sumber : www.vibiznews. com

Resep Hebat Marketing

Resep Super Jadi Marketer Hebat
Lontaran Philip Kotler tentang bauran pemasaran atau “marketing mix” -price, promotion, place, and product merupakan unsur-unsur dominan menuju target market. Pengertian bauran akan mungkin lebih jelas jika dibayangkan seperti resep-resep makanan. Misalkan, penjual “gado-gado” membuat rasa enak dan khas dari masakan gado-gado sangat tergantung dari resep yang digunakan. Proses mencampur bumbu gado-gado meruapakan salah satu unsur menuju “target market”.

Marketing bisa diilustrasikan sebagai wadah memproses bumbu-bumbu dan bahan baku yang khas untuk membuat produk atau jasa kretaivitas yang tinggi plus penyesuaian dengan kebutuhan konsumen.
Buku ini berisi ulasan yang sangat komunikatif disertai dengan berbagai contoh secara kongkret untuk memperjelas proses penerapan resep-resep marketing.
Banyak sekali contoh-contoh pemasaran diungkapkan dalam buku ini, antara lain: Mengapa di Yogyakarta "Bakpia Patuk 75" relatif lebih laku jika dibandingkan dengan bakpia patuk yang lain? Atau mengapa mobil "VW Combi" dan "VW kodok" sampai saat ini tetap disukai dan laku dipasaran meskipun merupakan barang second?


Bauran pemasaran / Maketing mix meliputi harga, promosi, distribusi, dan produk menjadi factor dominan dalam menuju pangsa pasar. Maka pemasaran secara sederhana dapat diilustrasikan sebagai wadah atau tempat memproses yang mengaplikasikan produk atau jasa yang dapat menarik konsumen. Dalam melakukan bauran pemasaran diperlukan daya kreatifitas yang tinggi dan menyesuaikan dengan lingkungan yang dibutuhkan konsumen.

Adanya unsur keras dalam bauran pemasaran cenderung bersifat kuantitatif dan merupakan unsur yang mahal jika dibanding dengan unsur lunak yang bersifat kualitatif ( unsur kreatifitas, unsur psikologi, unsur perasaan, dan unsur ketrampilan ).

Menurut De Blot, mengapa unsur lunak dalam perusahaan cenderung tidak diperhatikan ?, karena pada umunya pelaku bisnis lebih memilih pola pikir yang rasional, akibatnya adalah kepekaan hati sulit berkembang.


Dalam himpitan persaingan bisnis yang kompetitif, masing – masing perusahaan saling berlomba memperoleh pasar. Perang strategi yang ketat ini tampak ditunjukkan oleh fast foot.

Melihat persaingan yang begitu ketat, masing – masing pesaing mempunyai karakteristik yang berbeda dalam merebut pasar. Perbedaan produk atau jasa yang ditawarkan kepada konsumen tergantung dari unsur kualitas, biaya, pelayanan, dan manfaat. Dengan demikian konsumen benar – benar mendapat added value yang tinggi dari keberadaan produk tersebut. Itulah perang strategi yang kometitif dalam perusahaan.


Konsep Value Chain dari Michael Porter masih sangat relevan diterapkan dalam perusahaan karena perkembangan organisasi sangat dinamis sehingga untuk memprediksi kejadian yang akan datang tidaklah mudah.

Gary Hamel dan CK Prahalad dalam bukunya Competitive of the future, mengingatkan kita agar jangan berfikir pada situasi industri pada saat ini. Kita tidak boleh terkukung dalam rule of the game tradisional, akan tetapi berfikir bagaimana menjebol aturan – aturan itu sendiri dengan meng-create suatu industri baru ( Hermawan K:1995 )

Untuk mengadakan perubahan diperlukan pemikiran yang kreatif dan inovatif disamping harus harus mampu melihat potensi pasar.


Dalam dunia informasi, mendengan ”pengecer dan loper” sudah tidak asing lagi. Pengecer dan loper adalah insan yang sangat penting karena telah ikut juga menentukan sampai tidaknya informasi tersebut pada publik.


Sebagai contoh menjelang akhir tahun 1999 dan menghadapi tahun 2000, banyak orang, lembaga, dan bahkan Negara masih terasa ada ketakutan. Ketakutan terhadap situasi yang tidak pasti tersebut kebanyakan ada pada lembaga yang dalam melakukan aktifitas kerjanya berhubungan dengan teknologi informasi. Ketakutan – ketakutan seperti ini sangat wajar, karena hapir semua sektor jasa diperkirakan akan terkena efek Y2K atau masalah komputer tahun 2000. efek dari Y2K atau ”Millenium Brand” sebenarnya dapat dihindari dan tidak perlu terjadi apabila suatu lembaga benar – benar telah melakukan perbaikan kerja terhadap sistem komputer yang ada.

Ternyata yang berbau Millenium malahan semakin ”Trend” saja digunakan sebagai ”Brand”. Sebagai contoh munculnya produk : sepatu sandal Millenium, Wisata Millenium, Bayi Millenium, dan yang sedang Booming misalnya Golden Ramayana Millenium.


Untuk membangun relasi bisnis yang baik dan saling menguntungkan sangat sulit. Sebab kedua belah pihak tak mau merugi.

Misalnya, pada sebuah perusahaan ada seorang manajer yang bekerja dalam bidang produksi tapi nyatanya sering terlibat dalam bidang lain supaya terlihat sibuk.

Budaya arogan seperti itu sering nampak dalam praktek pembentukan citra pribadi seseorang yang ingin tampil dan menunjukan kearonganannya.

Dalam dunia bisnis, pembentukan citra dan percaya diri sangat dibutuhkan, namun citra diri dalam konteks ikut membentuk kegiatan promosi. Hal ini sejalan dengan adanya tuntutan dari ”service” yang baik. Layanan yang baik tidak saja dengan internal publik akan tetapi dalam eksternal publik dengan tidak bersifat arogan.


Tidak aneh bila kita menjumpai jenis minuman ”Dawet Ayu” selalu bersimbulkan tokoh semar sebagai karakteristik yang khas. Lalu mengapa jenis minuman lain seperti Cruzz, Yes, Wow, Coca – cola, Fanta, Sprite, dan Aqua sebagai minuman tambahan kesehatan tidak tertarik dengan tokoh semar sebagai Brand? Akan tetapi malah sering mengambil tokoh olahragawan atau bintang film. Pertanyaan ini tidak mudah dijawab karena penentuan merk sangat terkait dengan suatu keyakinan masing – masin pemilik usaha.

Cliffort Qeertz mengemukakan bahwa eksistensi Semar dan anak – anaknya mengandung suatu relativisasi cita – cita priyayi mengenai satria yang berbudaya.

Mengapa semar menjadi suatu keyakinan bagi penjual Dawet Ayu? Karena ada keyakinan wujud kasar seperti dawet bila dikonsumsi dapat memberikan kehalusan dalam bathin manusia. Semar tidak hanya digunakan bagi penjual dawet saja, seperti Toko mas ”Semar”, Toko besi ”Semar”, Batik ”Semar” dll.


Makna hidup manusia adalah pertama, hidup itu adalah untuk melakukan pekerjaan, kedua, justru melakukan pekerjaan itulah yang memberi makna hidup. Sejauh mana pola kerja kita sesungguhnya tidak dapat dipisahkan dengan disiplin dan bertindak secara kreatif.

Terlebih bagi seorang manajer pemasaran sangat dituntut untuk bertindak secara kreatif artinya tidak hanya menunggu bola datang tetapi harus mengambil bola dan memainkan dengan baik dan tepat. Sehingga hasil prestasi yang diraih mampu diukur dengan tepat.


Pada tahun 1960-an kita belum banyak menjumpai merek sepeda motor buatan jepang yang lalu lalang di indonesia, kalupun ada jumlahnya sangat terbatas misalnya Honda, yamaha, suzuki dan kawasaki. Karena waktu itu masih didominasi oleh motor buatan eropa dan amerika seperti BSA, Norton, Horex, Mecles, Riyal Enfiel, dll.

Pada tahun 2000-an empat motor buatan jepang diatas sangat terasa persaingannya dalam merebut pangsa pasar yang semakin hebat.

Melihat peta persaingan tersebut, dalam jangka panjang pasti akan mengalami perubahan. Sisi positif dari semakin banyaknya merek yang ditawarkan maka bagi calon konsumen justrus semakin mudah untuk memilih dan membandingkan harganya. Sehingga semakin banyak pertimbangan dan alternatifnya. Maka waspadalah terhadap munculnya berbagai merek baru yang penuh pesona.


Dalam dunia pemasaran aspek gaya atau trik yang dapat meyakinkan pembeli sangat mutlak diperlukan. Salah satu trik tersebut adalah salesmanship atau seni menjual.


Kita perlu menyadari bahwa berkembang dan suksesnya suatu organisasi merupakan hasil kerja sama ( team work ) dan adanya struktur kepercayaan yang telah diberikan oleh penggunajasa secara baik. Dalam hal kerja sama dapat terwujud apabila para pengambil keputusan mampu melakukan ”integrating” yakni mampu menyatu padukan berbagai komponen, sistem, yang menjadi tanggung jawabnya. Pengambil keputusan juga harus mampu menggalang aliansi dan membina kerja sama dengan berbagai pihak diluar organisasi sehingga mendapat dukungan secara positif. Kedua elemen itu perlu dipadukan secara sinergik untuk menghasilkan ”out-put” yang bermakna bagi organisasinya ( JH Simano, 2000 ).

Konsep dasar untuk dapat berkembang dari falsafat Human Relations adalah Mutual Interest, Individual Different and human dignity.


Tahun 1929, Niel Borden dari Harvard Business Research sudah menentukan bahwa tersedianya jenis resep yang tidak terbatas untuk menciptakan nilai tambah dalam pasar. Kita banyak mengenal konsep Marketing Mix yaitu Product, Promotion, Place dan Price.

Dari berbagi Mix tersebut, terdapat Borden Mix yang masih relevan dipakai pelaku bisnis, yaitu :

  1. arsitektur Produk
  2. Assortmen ( pilihan )
  3. Package ( kemasan )
  4. Brand Name
  5. Design
  6. Harga
  7. Distribusi
  8. Penjualan
  9. Reklame
  10. Merchandising
  11. Promosi
  12. Client Cervice
  13. Public Relation


Bagi pelaku bisnis restoran, antisipasi dalam mempertahankan kualitas produk merupakan masalah utama, sebab kualitas makanan, pelayanan dan premise restoran sangat terkait dengan juru masak.

Komponen sistem pengendalian mutu :

  1. pengembangan suatu sistem aturan dan prosedur secara komperhensip
  2. penerapan sistem hadiah dan insentif.


Teori organisasi neo klasik menyatakan bahwa rentang kendali atau rasio atasan bawahan adalah tidak selalu 1 dibanding 8. artinya menentukan rentang kendali sangat tergantung pada perbedaan individu dalam kemampuan dibidang leadershipnya. Dengan demikian pandangan teori neoklasik cenderung mengsulkan pengawasan bebas demokratis. Hal ini jika dikaitkan dengan penerapan struktur organisasi yang flat atau tall sangat situasional. Maksudnya bahwa rentang yang pendek dapat mengkibatkan pengawasan yang krtat. Sedangkan rentang yang luas memerlukan pendelegasian yang baik dengan mengurangi beban pengwasan.


Banyak orang yang masih menganggap bahwa profesi sekretaris itu profesi afkiran seakan – akan para wanita yang masuk ke Akademi Sekretaris yang tidak lebih dari barang hiasan kantor dan sekedar penyedap pemandangan ( Anna Lyse, 1993 ).

Anggapan semacam itu saat sungguh telah berbalik arah, sebab dengan bertambahnya kompleksitas tugas yang harus dilakukan oleh seorang pimpinan dan adanya perkembangan organisasi yang dinamis, maka jabatan sekretaris saat ini tidak dapat lagi dianggap sebagai tugas sampingan atau pelengkap saja.


Manusia yang telah terikat dalam suatu sistem organisasi tidak dapat melakukan suatu kegiatan dalam konteks sendiri – sendiri, melainkan harus terintegrasi secara menyeluruh untuk mencapai tujuan. Karena masing – masing bagian akan dapat terwujud manakala tercipta kerja sama dalam suasana yang harmonis.

Dengan demikian manusia yang berorientasi pada etos kerja yang tinggi sangat dituntut untuk bekerja secara cerdas, kreatif dan inovatif serta mempunyai jiwa moral dan kejujuran tinggi.


Keberhasilan dari organisasi dalam mencapai tujuan ditentukan oleh berbagai variable yang saling mendukung dan terkait. Salah satu variable itu adalah hubungan insani ( human relation ). Di dalam aktifitasnya unsur ini selalu melibatkan interaksi antara dua orang atau lebih yang saling mempunyai kepentingan.

Sebuah kata kunci melalui pendekatan hubungan insani adalah sikap keramahan yang bersandarkan pada tiga butir falsafah yaitu : mengutamakan kepentingan bersama, penghargaan terhadap perbedaan – perbedaan individu dan harga diri.


Tampaknya beberapa unsur yang ada dalam Marketing mix sampai saat ini sulit untuk dipisahkan dari konsep strategy penerobosan pasar. Sebagai bukti pada tahun 1929, Neil Borden dari Harvard Bussiness Research sudah menentukan bahwa tersedianya jenis resep atau unsur yang tidak terbatas untuk menciptakan nilai tambah dalam pasar.

Car yang ditempuh melalui konsep Merchandising ini merupakan suatu terobosan yang cukup inovatif dan kreatif. Dari sisi strategi, konsep Merchandising sebagai wujud atau upaya untuk meningkatkan layanan pada pengguna jasa.


Berbagai strategi telah dilakukan oleh biro perjalanan wisata yakni melalui suatu ”paket wisata”. Pola ini merupakan trik – trik bisnis yang semakin marak keberadaannya dan mampu memberikan keuntungan pada berbagai pihak.

Pola ”paket wisata” banyak diminati oleh para wisatawan indonesia untuk berwisata ke luar negeri karena menjanjikan kepuasan layanan yang profesional.


Konsep ketepatan waktu ”Disiplin” untuk melakukan segala kegiatan menjadi tuntutan yang tidak dapat diabaikan oleh suatu lembaga / organisasi. Berbagai kendala untuk sulitnya penerapan disiplin disegala aspek kehidupan. Padahal dalam konsep ”Operation Management”, pemahaman disiplin menjadi bagian yang sangat dominan, yakni konsep mengarah pada penerapan ”just in time”, yaitu produksi tepat waktu.

Dalam pandangan marketing, ketepatan atau disiplin sangat terkait dengan unsur pelayanan yang harus diberikan pada pengguna jasa agar memperoleh kepuasan.


Indikator pemimpin adalah :

  1. Pemimpin adalah orang yang mau melindungi anak buahnya dalam keadaan susah dan senang.
  2. Pemimpin adalah orang yang dapat memberikan dorongan atau semangat, motivasi, dan melayani anaknya.
  3. Pemimpin adalah orang yang dapat menjadi contoh dari sikap dan perilakunya.


Dalam setiap langkah pengambilan keputusan, seorang manajer selalu dihadapkan pada tiga hal. Resiko, kepastian dan ketidak pastian. Untuk memutuskan bagaimana menyelesaikan sebuah masalah, ada baiknya kalau manajer menempatkan masalah pada situasi yang dapat diramalkan sampai dengan situasi yang sangat sulit diramalkan.

Maka, mulailah berani merajut keputusan dengan melakukan tindakan keragu – raguan menjadi kepastian.


Pertanyaan mengenai manajemen sebagai ilmu atau seni sering diajukan karena adanya anggapan – anggapan bahwa manajemen adalah juga suatu ilmu, seni, profesi, kegiatan dan sebagainya.

Dalam konsep manajemen, hal yang lebih penting dalam melakukan setiap kegiatan perlu memperhatikan fungsi – fungsi manajemen yaitu :

1. Fungsi Perencanaan adalah suatu usaha menentukan kegiatan yang akan dilaksanakan di masa mendatang guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

2. Fungsi Pengorganisasian adalah suatu kegiatan untuk mencapai tujuan dalam suatu kelompok orang, melalui cara – cara mengelompokkan kegiatan, menentuka siapa yang akan memimpin kelompok tersebut, menyerahkan tugas – tugas dan wewenang untuk melaksanakan kegiatan kepada para pemimpin kelompok dan menentukan hubungan antara kegiatan kelompok dengan kelompok lain.

3. Fungsi Penggerakan adalah kegiatan mendorong semangat kerja bawahan, mengarahkan ( directing ), aktivitas bawahan menjadi katifitas yang kelompok / sinkron sehingga semua aktifitas bawahan sesuai dengan renacana yang telah ditetapkan sebelumnya.

4. Fungsi Pengawasan / Pengendalian adalah kegiatan membandingkan antara keadaan pelaksanaan dengan standar – standar yang telah direncanakan, serta melakukan pencatatan akan hasil – hasil yang diperoleh guna penyediaan data bagi perencanaan yang akan datang.


Berbagai resiko dalam manajemen meliputi resiko pasar, resiko keuangan, resiko produksi, resiko politik dan resiko inovasi.


Bagi seorang pemimpin atau manajer unsur kreatifitas merupakan bagian yang melekat dalam setiap pengambilan keputusan. Manajer haruslah tidak menunggu bola datang, tetapi harus mengambil bolanya dan memainkannya dengan indah dan cerdik.

Kembali kepada konsep kreatif dan inovatif, suatu organisasi apapun tidak akan mampu berkembang pesat walaupun telah tersedia dua E, yakni Employee dan Executive, jika tidak dilengkapi dengan E yang ketiga yakni Entreprenuership ( AJ. Ferreira )


Negosiasi adalah sebuah proses yang terjadi antara dua belah pihak yang pada mulanya memiliki pemikiran berbeda hingga akhirnya mencapai kesepakatan.

Konflik tidak selalu diselesaikan dengan negosiasi, alternatif penyelesaiannya adalah :

  1. Sepakat untuk tidak sepakat
  2. Dengan Persuasi / bujukan
  3. Dengan memberi kelonggaran
  4. Dengan memaksa
  5. Dengan memecahkan masalah


Public Relation mempunyai falsafah yang sangat mulia, yakni mengangkat martabat manusia, masyarakat tidak dianggap bodoh, masyarakat perlu diberi informasi secara benar dan jujur serta masyarakat perlu dihormati dan ditingkatkan pendidikannya. Dalam konteks ini jelas bahwa Public Relation merupakan suatu pendekatan yang paling strategis, karena teknik yang digunakan sangat terkait dengan konsep komunikasi multi arah.


Dalam membangun relasi baik sebagai personal maupun sebagai lembaga, organisasi / perusahaan lebih – lebih kegiatan yang terkait dengan aspek politik, pemerintahan, saat ini tidak dapat menutup mata bahwa keberadaan media sebagai salah satu alat untuk memperkenalkan, mempromosikan dan memperluas relationship secara tepat dan cepat pada masyarakat yang sangat efektif.


Menurut Albert Camus, hidup ini adalah untuk melakukan sesuatu ( to be is do ) sedangkan Paul Sarte mengatakan bahwa justru melakukan sesuatu itulah yang memberi makna hidup manusia ( to do is to be ). Dalam bekerja harus mampu berinteraksi dengan orang lain yakni melalui ”Kerjasama”. Mari kita tingkatkan dan wujudkan pola manajemen kerjasama yang semakin profesional.


Belum lepas ingatan kita tentang sosok ”Mbah Surip” dengan ”Tak Gendong”nya. Yang mampu memikat jutaan pecintanya. Memang dalam dunia bisnis banyak hal yang irasional. Aspek irasional dan resiko tidak dapat dipisahkan dan senyatanya tidak ada bisnis yang tanpa mengandung resiko, bahkan bisnis yang bersifat musimanpun penuh dengan resiko.

Apapun yang terjadi, itulah dunia bisnis yang penuh dengan riak – riak ketidak pastian, namun yang jelas kehadiran Mbah Surip perlu mendapat sambutan secara positif, karena Mbah Surip ternyata juga sebagai pekerja seni sejati yang telah banyak memberi hiburan pada masyarakat tanpa memperhitungkan untung rugi secara materi.


Bila anda berkesempatan untuk berkunjung di desa Ngadigunung, kecamatan Windusari, kabupaten Magelang, Jawa Tengah, tentu sebagian masyarakat mengenal Bapak Haji Dullah ( Alm ), beliau merupakan satu – satunya pionir bisnis retail yang palng sukses se kecamatan di era tahun 1960 ~ 1980. kunci sukses Haji Dullah adalah keuletan dan kegigihan yang pantang menyerah. Percayalah bisnis awal Haji Dullah adalah sebagai penjual ”Kerupuk” keliling dengan cara dipikul.


Suasana pergantian tahun tidak saja diperingati sebagai rasa syukur saja akan tetapi kemeriahan dengan membunyikan ”Terompet”. Fenomena ini dapat dirasakan dengan banyaknya penjual terompet yang mangkal di tempat – tempat keramaian kota.


Strategi dengan ucapa Terimakasih dan senyuman merupakan terobosan yang sangat murah biayanya bila dibandingkan dengan iklan atau promosi lain. Persoalannya adalah semua orang yang ada dalam organisasi harus mau membuka hati, bahwa demi kemajuan dan keberlangsungan pembeli / konsumen / pengguna jasa perlu memperoleh pelayanan yang utama. Oleh karenanya konsep terimakasih ini harus selalu dikembangkan.


Unsur yang perlu dipelajari dalam menulis adalah :

  1. Materi yang akan dikomunikasikan kepada para pembaca harus benar – benar tepat.
  2. Gaya bahasa dan peristiwa.


Waktu 24 jam sehari bukanlah waktu yang pendek untuk melakukan aktifitas. Persoalannya bukan mampu atau tidak dalam mengelolanya, melainkan maukah kita konsisten menjalankan aktifitas yang dibutuhkan.

Suatu kebiasaan dalam bekerja yang kurang efektif dalam hubungannya dengan penggunaan waktu adalah tidak menyediakan waktu tertentu bagi setiap tugas.

Waktu adalah prestasi, waktu adalah kesempatan, waktu adalah sumber daya yang paling berharga. Drucker mengatakan eksekutif yang efektif menyadari bahwa waktu adalah faktor pembatas.


Jiwa pelayan yang baik harus tumbuh dari hati secara tulus sehingga aspek keramahan menjadi bagian yang menyatu dalam konsep pelayanan. Pada dasarnya peran pelayan adalah menciptakan kepuasan layanan pada konsumen, mau menerima keluhan dan masukan dari konsumen demi kebaikan, melaksanakan / mengabdi demi kepentingan orang lain secara jujur.


Memasarkan suatu produk atau jasa tanpa hasil penjualan akan sia – sialah aktifitas bisnisnya. Sebab kegiatan penjualan merupakan faktor yang mendatangkan penghasilan.

Tidak sedikit orang yang menyangsikan kemampuannya sendiri, dengan berucap saya tidak dapat atau saya tidak mampu, saya tidak memiliki latar belakang pengalaman yang sesuai, bahkan ada yang berucap sekolah saya tidak sesuai atau tidak tamat. Ucapan – ucapa pasrah seperti ini yang menyebabkan banyak orang menjadi penganut paham pisimistis.


Ada 5 M peran dan tugas seorang pemasar’

  1. Meningkatkan kepuasan pelanggan
  2. Menciptakan pembeli potensial
  3. Meningkatkan permntaan
  4. Menjadikan permintaan inelastik
  5. Menyesuaikan diri dengan lingkungan


Bicara bisnis angkringan tidak dapat dianggap remeh, sebab apa yang dijajakan dalam angkringan yang dulu hanya seputar minuman dan makanan kecil, namun saat in bisnis angkringan telah merebak pada bisnis lain.

Bisnis angkringan saat ini keberadaannya jangan dipandang sebelah mata karena melalui mereka – merekalah sistem ekonomi yang merakyat dapat tumbuh dengan baik.


Sosok tukul belum hilang dari peredaran. Beberapa waktu lalu ”Empat Mata” sempat tidak tayang, tetapi dengan judul lain hanya dengan menambah ( bukan ), acara tersebut sampai saat ini semakin heboh saja.


Menuju habitus baru kiranya pada diri orang perlu memiliki etos kerja yang jujur, disiplin, tekun dan rapi dalam menjalankan kerja, serta tidak henti – henti selalu memohon kepadaNya. Unsur – unsur tersebut dapat dibentuk melelui landasan yang kuat yakni dengan tersediannya : intellectual capitol, social capitol and human relation skill, physical capitol, advercity capitol, and spiritual capitol. Oleh karenanya untuk dapat mewujudkan habitus baru, maka pemikiran “hidonisme” yakni suatu konsep yang menganut faham kerja seenaknya dan cenderung lari dari tanggung jawab.


Makna dibalik krisis ternyata masih ada harapan untuk dapat menyambung hidup bagi pelaku bisnis. Sebagai contoh semakin banyak pedagang kaki lima yang berada dibeberapa tempat yang terus mengadu nasib untuk memperoleh uang.

Keberadaan pedagang kaki lima semakin banyak dan jeli memanfaatkan situasi krisis ini merupakan salah satu bagian ceruk pasar yang sebelumnya tidak terpikirkan.


Kegiatan bisnis dibulan puasa dapat juga dilakukan oleh mahasiswa dan pelajar.


Makna packaging menurut Soehardi Sigit adalah merupakan kegiatan penempatan produk ke dalam kontainer, tempat isi, atau yang sejenis yang terbuat dari timah, kayu, besi, baja, plastic dll yang dilakukan oleh produsen atau pemasar untuk disampaikan ke konsumen.


Pentingnya pelayanan berkualitas :

  1. Karena persaingan semakin tajam
  2. Pelayanan adalah tempat berkumpulnya uang dan pekerja
  3. Pemahaman yang semakin baik terhadap pelanggan
  4. Pelayanan pelanggan berkualitas memiliki makna ekonomI

Marketing Mudah

Berdagang Dengan Dasi
Sebenarnya orang berdagang dengan dasi,menenteng tas besar yang berisi berbagai produk,mulai dari mainan anak,buku bacaan,majalah flora fauna,jam tangan,kalkulator sampai alat elektronik,menjadi pemandangan yang biasa.
Sebagian besar anak muda dengan gaya persuasive yang memikat dan berpenampilan meyakinkan,di sepanjang jalan atau tempat strategis,didepan halaman sekolah,bahkan sampai masuk perkampungan elit,menawarkan produk.
Banyak cara yang digunakan produsen untuk memasarkan produknya,agar laku.Fenomena tersebut karena produsen menganut “marketing Concept”yang terfokuskan pada “produk oriented”.Ciri product oriented adalah adanya penggunaan tenaga pemasar (salesman ) yang jumlahnya relative banyak.
Perusahaan merepakan penjualan produk dengan banyak salesman berasumsi produk akan cepat dikenal dan di beli oleh konsumen.karena perusahaan tidak mau menanggung kerugian.
Sistem tersebut memudahkan konsumen memperoleh produk.Tapi jika produknya tidak dapat diandalkan kualitasnya maka konsumen enggan membelinya dan pasti akan mengatakannya pada lingkungan sekitarnya.Dan jika konsumen mendapat produk yang jelek maka sulit bagi perusahaan mengembalikan citra yang telah dirintis oleh salesman.
Produsen yang mengacu pada konsep pemasaran yang baik tentu tidak hanya berusaha mempengaruhi calon pembeli tetapi adalah bagaimana agar pembeli mendapat nilai tambah dari produk yang dibeli.dan memperoleh kepuasan.Maka perusahaan harus pandai mengolah mix dalam marketing mix yang ada dalam perusahaan, dengan menerapkan bebagai kiat pemasaran tersebut diharapkan produknya benar terjual sesuai dengan keinginan konsumen.
Strategi bisnis dengan mengandalkan salesman berdasi dan menawarkannya ke segala penjuru kota merupakan factor yang meski irasionil,tapi dapat mempengaruhi calon pembeli.
Dalam pemasaran bayak digunakan cara irasionil dan dapat memikat calon pembeli Berupa pelayanan yang baik dengan senyuman menawan.Tugas bagian pemasaran sebenarnya menciptakan relationship and service yang baik dan mengupayakan produk jadi brand family and brand image.
Pemasaran merupakn proses yang terjadi dalam perusahaan dan harus dipikul oleh setiap anggota tim atau departemen yang ada dalam perusahaan.Kegiatan yang berpacu padaproduct oriented dan environment/customer context oriented.Jika perusahaan ingin berkembang konsep customer of king perlu mendapat perhatian serius dan berupaya menyajikan produk yang dapat memenuhi want,need,satisfaction,relationship dan added value yang benar dapat dirasakan.

Kios Mobil vs Mobil Kios
Istilah ini membuat orang berfikir mengacu ke toko,dealer,atau showroom mobil.Tapi opini public tentang kios mobil dari sudut pandang manapun sangatlah berbeda dengan mobil kios yang dimaksud.Mobil kios adalah mobil yang difungsikan sebagai kios berjualan sementara sebagai tempat,rumah atau gedung untuk mendisplay mobil yang di jual.
Perkembangan teknologi dan informasi yang global dicirikan dengan mobilitas global dan membawa pengaruh dinamis terhadap kehidupan manusia dan bisnis.Karena system atau jaringan internet membuat dunia jadi suatu “global village” dan informasi menjadi komoditi penting bagi manajemen.Bagi pelaku bisnis yang menpunyai cukup dana tidak sulit untuk menyediakan lahan untuk usahanya.Lain halnya dengan pelaku bisnis dengan skala kecil factor tersebut jadi kendala untuk membangun usaha yang permanen.
Kios mobil adalah suatu tempat berjualan yang statusnya sangat flexible,karena adanya kecenderungan manusia mencari kepraktisan dan jasa,manusia mencari kiat dalam menghadapi persaingan semakin tajam.Cara ini banyak diterapkan pelaku bisnis terutama mereka yang menangkap peluang.Dengan mobil pick-up atau station mereka menjajakan produknya dan mudah memindahkan tempat jualan ketempat lain tanpa berbekal izin atau mengurus perizinan birokrasi.Sistem ini sanga praktis dan mobilitasnya juga tinggi,sehingga proses adaptasi yang brkaitan dengan kejenuhan konsumen dapat dilakukan dengan memindahnya ke lokasi lain.Dari segi keamanan terjamin dan kebersihan lingkungan relative terjaga.
Berdagang dengn kios mobil biasanya menjajakan buku,buah,warung makan dll.Dan biasanya berdagan cara ini mncul pada waktu tertentu.Kios mobil perlu mendapat perhatian berbagai pihak dalam pengaturan atau penataannya.Termasuk pungutan ntuk retribusi,lingkingan dan keindahan.Juga pengaturan tentang status atau fungsi pick up yang memang hanya untuk mengangkut atau memindahkan barang.dan stasion untuk mengangkut penumpang.

Berdagang Dengan musik
Menetapkan bentuk iklan haruslah mengandung unsure commumcasuation,yakni kombinasi antara komunikasi dan sifat persuatif.Pengaruh iklan terhadap penjualan produk ditentukan oleh anggaran dan creative advertising,yakni kegiatan yang berhubungan dengan message content dan message presentation.
Bayak cara mengkomunikasikan produk agar konsumen terpengaruh salah satunya dengan musik.Alat atau atribut yang digunakan dan dibunyikan untuk menjajakan suatu produk.Cara seperti inidilakukan oleh banyak penjual dan dengan musik ciri tertentu konsumen dapat membedakan produk yang di jual.
Cara tersebut masih sangat terbatas dimanfaatkan oleh perusahaan atau pedagang tertentu karena untuk setiap produk yang dijual,sarana musik yang dibutuhkan memerlukan program tertentu dan harus berbeda dengan produk yang lain.
Cara ini juga perlu di dukung dengan adanya kualitas dari peoduk yang dijajakan,sebab factor kualitas merupakan suatu tuntutan yang tidak dapat diabaikan.Sistem pemasaran dengan musik akan tetap efektif manakala perusahaan tetap menjaga mutu dan pelayanan yang baik dan memberikan kepuasan bagi konsumen.

Antara keyakinan dan kenyataan
Dari sekian banyak pengusaha yang sukses dan berlaga mengembangkan usahanya,bisnis pertama ternyata masih terus dipertahankan dan dijalankan meskipun profit sulit untuk dicapai bahkan mencapai break even point nampaknya tidak mungkin dan mestinya sudah ditutup.Tapi ada pengusaha yang enggan menutupnya,karena usaha asal mula sehinga tidak mungkin dihilangkan dan ada juga keberhasilan usaha saat ini terkait usaha pertama.
Fenomena tersebut tidak akan mungkin akan dialami pelaku bisnis saat ini,karena adanya persaingan yang semakin kompetitip dan menuntut semua system yang ada dalam perusahaan benar-benar harus bekerja secara profesional.Karena untuk dapat melakukan kegiatan bisnis yang sehat memerlukan adanya Human Recource Management Intensive and Total Quality Management secara benar.
Karena adanya kondisi pasar yang semakin kompetitif maka masing-masing perusahaan pun harus mempunyai competitive advantage yang tinggi.Karena hanya perusahaan yang mempunyai daya saing yang tinggi
Untuk memuaskan pelanggan merupakan pekerjaan yang tidak ringan , akan tetapi harus dilakukan oleh perusahaan.Dengan memperhatikan kualitas di segala bidang dan menciptakan kualitas yang benar – benar dapat dipercaya agar para pemakai jasa puas dan tetap setia.

Tanpa Uang Gedung
Lolos ujian masuk di perguruan tinggi negeri atau di terima di perguruan tinggi favorit meski swasta adalah kebanggaan orang tua.Karena adanya persaingan antar calon mahasiswa untuk merebut kursi sangat ketat banyak jalan dilakukan mulai dari ikut bimbingan tes,sampai cara kotor memanfaatkan jasa joki.Dan bukan mahasiswa saja yang merebut tempat di perguruan tinggi,para penyelenggara perguruan tinggi swasta pun sekuat tenaga mengeluarkan berbagai strategi untuk memikat para calon mahasiswa.Bahkan dengan menonjokan sejumlah kelebihannya.
Cara nya dengan creative advertising di sejumlah media periklanan yang digunakan,Merka menggunakan kata atau kalimat menarik dalam iklan mereka di sejumlah surat kabar terbitan local,terbitan nasional,dan media promosi lain.
Sejumlah kalimat persuasi menarik di iklankan seperti TANPA UANG GEDUNG.Jka tanpa uang gedung merupakan positioning menarik.Setelah melalui perhitungan total biaya pertahun atau persemester, ternyata belum tentu lebih murah atau ringan dibandingkan dengan lembaga yang memungut biaya atau sumbangan uang gedung.karena bias jadi pts terseut tidak memungut uang gedung sebagai fixed cost,tapi ada pembebanan terhadap variable cost melalui setiap kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa.
Kalimat Tanpa Uang Gedung mempunyai konotasi tidak harus mengeluarkan biaya tambahan setelah calon mahasiswa diterima.Yang jelas dengan banyaknya pts yang ingin meningkatkana kualitas pendidikan dan pelayanan pada masyarakat,penciptaan utility value dapat memenuhi market demand yang sesuai dengan era globalisasi.Penyampaian informasi yang jujur dan didukung pengelolaan dan pelayanan yang baik merupakan tugas berat bagi para pimpinan pts.

Transaksi Marketing dengan Model “Diabolo”
Profit,kesempatan kerja, dan perkembangan company hanya dimungkinkan kalau ada penjualan produk /jasa.jika seorang konsumen yang mencari barang memeperoleh barang yang dibutuhkan dan memenuhi syarat yang menghalangi pembelian.Kejadian demikian selalu terulang kembali akan menciptakan volume pembelian tertentu yang berdampak menghasilkan profit.Hanya saja tidak semua peminat barang tentu jadi beli barangnya,jika si ‘A’jadi beli belum tentu beli merk tertentu.Dari pihak penjual pun belum tentu semua penjual barang tertentu jadi menjual dan belum tentu penjual ‘X’ pun menjual kepada penjual ‘A’.Gambaran dabolo tersebut dapat disusun gambaran kejadian dua pihak yang menghasilkan transaksi bisnis,dua bagian yang berbentuk kerucut ditemukan pada satu titik.Pada saat inilah terjadi transaksi marketing.
Seluruh pemkiran marketing didasarkan pada logika yang mencari titik temu dengan produk/jasa yang tepat sehingga diperlukan jenis marketing mix yang tepat sehingga tidak terjadi banyak gangguan dari pesaing.Pemikiran diabolo bertitik dari pangkal pendapat bahwa transaksi bisnis,baru terjadi jika pelanggan tertentu bertemu dengan tawaran dan produk tertentu.

Pandanglah semut dan belajarlah jadi rajin
Konsep hedonisme bahwa seseorang mempunyai kecenderungan untuk mencari keenakan,kesenangan dan menghindari ketidakenakan serta kesusahan hendaknya ditinggalkan,dan menjadi professional meningkatkan kualitas diri.Karena peningkatan pengembangan diri merupakan suatu kebutuhan yang tidak dapat ditawar lagi mengingat adanya persaingan tenaga kerja yang ketat.Kondisi ini merupakan ancaman bagi tenaga kerja local sebab dengan kemampuan bahasa inggris yang baik,tenaga kerja asing ada kecenderungan bersedia dibayar sama dengan tenaga kerja local.
Ancaman ini dapat diabtisipasi jika mau selalu meningkatkan diri menjadi tenaga kerja yang profesional.Dan tenaga kerja yang mendapatkan sebutan professional akan dianggap ahli.Hal ii dapat ditandai oleh adanya kemampuan menggabungkan antara ilmu pengetahuan dan teknoloi tinggi yang dimiliki.
Menurut Paul Sartre bahwa” justru melakukan sesuatu itulah yang memberi makna kepada hidup manusia (to do is to be).Dengan berpegang dan menjalankan pada prinsip tersebut maka perlu mengenal peribahasa romawi”vide Formicam et Disce Industriam”(pandanglah semut dan belajarlah menjadi rajin)

Kehebatan Sang Kuda
Salah satu produk iklan rokok “malboro” yang pada awal tahun 1950-an di amerika,rokok ini diluncurkan untuk segmen wanita,akan tetapi dalam perjalanannya tidak mendapat pasar yang berarti.Kemudian muncul repositioning ini lebih dicitrakan sebagai rokok buat kaum lelaki yang berkarakter MACHO dam mengekspresikan sosok coboy man.
Iklan ini disiarkan sampai Indonesia dalam rangka meningkatkan volume penjualan.Nampaknya tampak irasional bahwa dengan dukungan kuda dapat mempengaruhi perilaku pembeli secara global.Keberhasilan perusahaan rokok ini telah didukung pula oleh berbagai multi disiplin ilmu yang ada,serta riset pasar yang handal.

Membidik Pasar
Berbagai instrumen seperti data base,service dan after sales service,direct marketing dan telemarketing merupakan unsur pokok didalam mendukung keberhasilan kegiatan marketing
Piranti – piranti ini banyak dilakukan oleh perusahaan besar.Penjualan dengan tawaran price yang cukup menawan yaitu kredit tanpa bunga 0%,penjualan kredit tanpa uang muka 0%.Apapun jenis tawaran kiranya perlu mengacu pada pedoman atau penerapan hubungan 6 O dan 4 P.Kemudahan syarat pembayaran dan pengaruh iklan yang sangat persuasive sehingga perilaku konsumen cepat tertarik.Walaupun sebenarya 2 P yang lain ( product dan place ) saling terkait.
Perumusan strategi marketing mix yang di hubungkan dengan 6 O (occupants, obyects, occasions, organization, objectives, operations ) sangat ditentukan oleh karakteristik segemen pasar yang menyangkut perilaku konsumen dan proses pembeliannya.
Maraknya strategi kemudahan kredit ini ternyata kena sasaran dan keberhasilan system ini tidak lepas dari adanya konsumen yang menyukai system kreditApalagi dengan banyaknya iming – iming hadiah yang begitu menarik,tawaran kemudahan semacam ini sudah tidak lagi disebut three and one,tetapi jadi ten and one.

Semangat suka senyum
Kecemasan para pelaku bisnis saat ini adalah wajar,sebab kondisi ekonomi secara umum di wilayah asia memang sulit diprediksikan.Dan berkurang nya aktivitas bisnis relative tidak berlaku bagi bisnis jasa dalam pelayanan.Karena dalam era global ini salah satu tolok ukur kelangsungan dan perkembangan perusahaan/organisasi ditentukan oleh mutu/kualitas,dalam hal ini kualitas pelayanan menjadi factor yang dominan.
Suatu contoh sederhana, dengan senyum yang memikat yang dilakukan oleh bagian pelayanan atau informasi dan seluruh orang yang ada dalam perusahaan,maka jadilah suasana yang semakin menyenangkan.
Gerakan senyum atau S-3 “ semangat Suka Senyum” mudah diucapkan tetapi dalam pelaksanaannya memerlukan latihan dan kebiasaan.Apalagi manajemen mampu memperlakukan para tenaga kerja dengan S-3, maka secara tidak langsung karyawan telah bertndak sebagai tenaga pemasar.Sehingga konsep kepuasan terhadap pengusaha jasa menjadi factor penting yang tidak dapat diabaikan.Maka berlatihlah menghadapi pengguna jasa dengan kesabaran dan penuh senyum yang menarik.

Harga Penyesuaian
Faktor yang mempengaruhi tingkat harga relative sulit diprediksi secara akurat,misalnya persaingan yang semakinketat,tidak seimbangnya jumlah penawaran da permintaan dari suatu produk atau jasa dan factor pengeluaran biaya tambahan yang memang sulit dihitung secara pasti.Pendekatan dalam penetapan harga jual suatu produk atau jasa dapat dilakukan dengan pendekatan penetapan harga biaya plus,yakni biaya total ditambah marjin samadengan harga jual,atau dengan pendekatan penetapan harga mark-up,yakni harga beli ditambah mark-up sama dengan harga jual,atau dapat juga dengan pendekatan penetapan harga break even ,yakni biaya total sama dengan biaya tetap ditambah biaya variable.
Tiga pendekatan tersebut saat ini sulit diteraokan.Terlebih adanya kondisi perekonomian yang secara makro telah terjadi apresiasi ( melemahnya ) nilai rupiah terhadap dolar sehingga kebijakan diambil oleh perusahaan dalam penetapan harga jual perlu barhati-hati agar konsumen tidak begitu terasa ada beban kenaikan harga dan tetap mau menggunakan hasil produk dari perusahaan yitu dapat dilakukan dengan pendekatan atau kebijakan harga disesuaikan ( penyesuaian harga ).

Memenuhi Kebutuhan Tersembunyi
Didalam membangun citra konsumen terkait dengan berbagai unsur, akan tetapi strategi yang lebih utama adalah menyatukan atau menjadi satu kekuatan.Adanya perubahan brand dan slogan dalam suatu produk telah dapat masuk dalam benak konsumen,maka otomatis brand yang ada telah menjadi citra yang sulit dihilangkan oleh konsumen.Seperti yang dikatakan seorang salesman hebat Elmer Wheeler,bahwa tugas seorang pemasar ialah mengupas kebutuhan yang tersembunyi di balik setiap produk dan menjual manfaat,bukannya bentuk lahiriah.

Politik Produk
Situasi ekonomi yang cepat berubah secara radikat dapat mempengaruhi terhaqdap tipe kegiatan pemasaran,yakni terkait dengan politik produk.Baggi seorang pembeli tidak hanya berupa benda yang mempunyai kegunaan fungsional,melainkan berupa kumpulan unsure – unsure fisik,model, warna, pembungkus, merk serta pelayanan yang diberikan penjual ditambah dengan kemampuan barang tersebut untuk memberikan kepuasan dan kebanggaan konsumen.
Dalam dunia usaha yang semakin sulit didalam merebut pangsa pasar,maka strategi politik harga merupakan salah satu pilihan yang perlu dilakukan dengan sasaran untuk menaikan reabilitas dan durabilitas produk yakni melalui penerapan teknik yang lebih baik.Dengan demikian kekuatan posisi segmen pasar akan segera tercipta secara mantap.Pola ini perlu segera diantisipasi karena jumlah pembeli tergerak oleh pertimbngan kalitas plus nilai.Jika terlambat dalam menentukan strategi ini maka secara hitungan bisnis perusahaan telah ketinggalan langkah dan akibatnya kesempatan untuk memperoleh keuntungan menjadi minim atau prifit yang didapat tidak besar.

Reformasi Sebagai Brand
Kata reformasi selain telah menjadi brand name, dapat juga sbagai jurus bisnis yang jitu.Penggunaan brand bagi para pelaku bisnis mempunyai makna yang mendalam,yakni supaya dalam melakkan aktifitas merasa aman dari pelemparan batu,pembakaran,penjarahan,pengrusakan dsb.Pendekatan brand reformasi memang relative tepat,karena sudah dikenal masyarakat,yang lebih penting didalam penentuan brand memang harus mudah diingat,di baca dan menimbulkan asosiasi untuk memungkinkan terjadinya transaksi jual beli
Jika brand yang ssudah dipilih untuk jangka panjang, maka hendaknya pengajuan permohonan hak merk perlu mendapat perhatian agar tidak terjadinya pertentangan yang dapat mengakibatkan sengketa hukum.

Bebas Tes
Penawaran bebasa tes merupakan salah satu kiat jitu dalam membidik pasar calon pengguna jasa dan tawaran yang kreatif.Karena dengan cara tersebut perguruan tiinggi yang bersangkutan telah memberikan kemudahan selangkah dalam memenuhi persyaratan masuk perguruan tinggi.
Berkaitan dengan 4 strategi dasr pendidikan, berbagai lembaga pendidikan yang menyelenggarakan program diploma atau professional dapat sebagai salah satu alternative pilihan masyarakat.Lembaga pendidikan atau perguruan tinggi inilah yang diharapkan pemerintah dalam menyiapkan tenaga kerja terampil melalui kebijakan link and match ( keterpaduan dan kesepadanan ).Oleh karenanya melalui penciptan tenaga kerja yang andal, cerdas, dan professional, masing – masing lembaga pendidikan dan perguruan tinggimditantang untuk menjawab keinginan dan kebutuhan pasar tenaga kerja baik secara nasional maupun cara internasional.

Harga Pantas
Harga adalah jumlah uang yang di butuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari barang / jasa beserta pelayananny.Proses terjadinya jual beli tidak lepas dari unsure harga,karena secara riil bagi pihak produsen atau penjual akan melepas barang atau jasanya apabila terjadi kesepakatan harga,begitu juga sebaliknya.Dalam penerapan ekonomi ,pertemuan antara permintaan dan penawaran tersebut disebut keseimbangan pasar.
Dalam perumusan strategi harga untuk menghitung elastisitas harga permintaan tidak dapat diabaikan.Maksudnya,permintaan dikaitkan elastis apabila total revenue ( penjual total ) menjadi bertambah lebih besar dari sebelumnya, padahal harga diturunkan,kemudian total revenue menjadi berkurang dari sebelumnya padahal harga sudah dinaikan.Melalui pendekatan elastisitas harga ini dapat membantu suatu perusahaan untuk memprediksi sejauh mana perubahan harga akan mengubah permintaan.
Pola penjualan dengan harga pantas lebih menekankan pada jumlah atau output yang terjual.Maksudnya dengan memperoleh keuntungan kecil, per unit,akan tetapi karena unit yang terjual cukup banyak, maka hal ini identik dengan jumlah keuntungan semakin besar.cara ini sangat pouler untuk menggunakan harga secara strategis yakni menetapkan harga serendah mungkin demi menguasai ‘’ market share ‘’.

Bedakah Merek dengan Logo
Dua kata ini bersumber dari salah satu adanya kegiatan dalam marketing,hanya saja kedua kata tersebut diungkap melalui sebutan brand.Philip Kotler mengupas pentingnya target market melalui pendekatan marketing mix; product;price;promotion; and place,pada mix, produk inilah yang mempunyai asumsi bahwa pada mix terkandung unsure ciri – ciri sifat dan kemasan yang identik bahwa logo dan merek ada dalam satu unsure produk yang berarti ada dalam kategori brand.
Merek dan logo adalah dua unsure yang menyatu dan tak terpisahkan dan tidak dapat dibedakan karena ada dalam wadah brand.Sehingga untuk segmen tertentu orang tidak segan untuk merogoh kantong sampai ratusan juta rupiah bahkan milyar demi suatu merek dan logo untuk prestise tersendiri.

Arti Penentuan Harga
Bicara marketing tidak lepas dari price ( harga ).Karena penentuan harga sangat rumit.Begitu sulitnya menetapkan harga yang fixed,terlbih dahulu melakukan market research (uji pasar)untuk mengetahui apakah customer dapat menerima atau menolaknya.Keputusan penetapan harga perlu di integrasikan dengan keputusan tentang harga.

Basu swasta menyatakan tingkat harga suatu produk/jasa merupakan factor yang dominant bagi market demand.Secara umum penetapan harga jual cukup bervariasi seperti atas dasar cost pricing, mark-up pricing,mark-up,cost-plus pricing,dan atas dasar target pricing.Ada juga seorang penjual yang menetapkan harga berdasarkan suatu kombinasi barang secara fisik ditambah beberapa jasa lain,serta profit yang di inginkan.

Karena begitu bervariasi penentuan harga jual, maka untuk peluncuran dan pemasaran produk barupun ternyata skim the cream pricing and penetration pricing strategy masih menjadi pilihan.Belum lagi jika penetapan harga memakai pendekatan geografis, maka konsep FOB ( free on board ) dan UDP ( uniform delivered pricing ) menjadi pertimbangan lebih lanjut.Philip Kotler mengungkapkan Price is the only element in the marketing mix that produces revenue; the other elements produce cost price is also one of the most flexible element of the marketing mix,in that it can be changed quickly,unlike product features and channel commitments.At the some time,priceing and price competition are the number one problems facing many marketing executives…

Sungguh berarti suatu penentuan harga jual suatu produk/jasa bagi perusahaan maupun bagi penguna jasa, maka Radiosunu dalam bukunya berjudul Politik Pemasaran menyebut penetapan harga bias memakai obyektif mempromosikan product-line ntuk meningkatkan volume penjalan dari product line seluruhnya.Objective ini disebut Loss Leader Pricing.

Viral Marketing

Salah satu teknik pemasaran yang sekarang berkembang pesat adalah pemasaran viral. Ia menjadi alternatif dengan terjadinya kebosanan dan imunitas konsumen terhadap gencarnya berbagai alat promosi yang dilakukan oleh perusahaan melalui majalah, koran, televisi, media luar ruang, dan sebagainya.
Pemasaran viral merupakan salah satu metode pemasaran online yang murah dan efektif. Tujuannya, menciptakan awareness tentang produk atau jasa yang ditawarkan. Pemasaran ini ditujukan pada beberapa pihak, yang diharapkan pihak tersebut akan menyebarkannya ke rekan-rekannya, demikian seterusnya, sehingga jumlahnya meningkat terus secara eksponensial.

Contoh bagaimana sebuah viral marketing bekerja:
Misalnya anda memliki sebuah presentasi tentang sebuah tema yang menarik dan dibuat dalam format powerpoint (ppt). Ketika anda mengirim presentasi ini ke 15 teman anda maka jika setiap temen anda mengirimkan ke minimal 5 teman lainnya, dan seterusnya, maka sangat mungkin dalam waktu singkat email yang berisi presentasi powerpoint anda akan tersebar ke ratusan atau bahkan ribuan email.

Bagaimana pemasaran viral bekerja?
Tentunya menjadi pertanyaan yang menarik. Dalam penyebaran informasi memiliki beberapa cara yang berbeda dan bersifat dinamis. Setiap pemakai jaringan Internet dapat dipastikan memiliki suatu identitas. Apakah dalam bentuk e-mail, user name, atau alamat (address) yang memungkinkan untuk penyampaian, penyimpanan, dan menyortir pesan baik untuk kepentingan pribadi maupun bisnis. Semua bentuk identitas (ID) tersebut diberikan secara cuma-cuma oleh penyedia jasa internet (Internet Provider).

Bagaimana perusahaan memulai melakukan pemasaran viral?
Pemasaran viral bisa dianalogikan dengan word of mouth (dari mulut ke mulut) di dunia pemasaran umum. Di dunia online penyebarannya umumnya melalui e-mail. Bentuknya bisa beragam. Yang paling sederhana berupa newsletter berisikan artikel menarik. Biasanya di bawah newsletter tersebut disertakan tautan ke website tertentu untuk pembaca e-mail mencari informasi lebih lanjut tentang jasa atau produk yang ditawarkan.

Bentuk lainnya berupa media interaktif. Di US, dimana bandwidth bukan menjadi kendala, penyebaran video pendek sudah biasa. Namun di Indonesia hal ini belum dimungkinkan. Penyebaran viral dibatasi oleh besarnya ukuran file. Biasanya masih bisa ditolerir bila ukuran e-mail tidak lebih daripada 400 Kbyte. Di Indonesia, umumnya viral berupa aplikasi interaktif sederhana.

Viral juga bisa berupa teaser dari aplikasi interaktif sebenarnya. E-mail yang diterima hanya berisikan sedikit cuplikan. Untuk memainkan aplikasi interaktif sebenarnya (biasanya berupa advergame), pembaca harus mengklik tautan di e-mail untuk masuk ke suatu website dan memainkan atau men-download aplikasi interaktif dari website tersebut

Bagaimana agar tersebar dengan cepat?
Terlepas dari bentuknya newsletter atau media interaktif, yang paling krusial adalah desain konten viral itu sendiri. Desain konten viral harus membuat seseorang tertarik untuk membaca dan menyebarkannya ke rekan-rekannya. Kuncinya, viral tersebut harus lucu, sangat menarik, atau sangat menggugah emosi pembacanya.

Yang sulit saat mengirim viral pertama kali adalah menemukan target penerima e-mail yang memang sesuai dengan karakteristik jasa atau produk yang ditawarkan. Biasanya hal ini didapat dengan menelusuri anggota mailing list yang relevan, atau dengan menyebarkannya ke beberapa relasi yang dikenal. Jangan sampai viral yang disebar malah berkesan spam, yang sebetulnya bisa dihindari bila e-mail tersebut diterima oleh relasi yang memang dikenal.

Pemasaran viral untuk berikutnya akan lebih mudah bila pengirim viral itu sudah memiliki database e-mail. Hal ini bisa didapat saat penerima e-mail diminta (secara sukarela) untuk memasukkan data dirinya di website, saat menerima viral pertama. Hal ini terutama terjadi saat pengunjung tertarik dengan produk atau jasa yang disebarkan via viral, memasuki website, dan mengisi data diri melalui form serta bersedia menerima informasi lebih lanjut tentang produk atau jasa tersebut.

Jadi, kuncinya adalah membuat desain viral yang menarik, target konsumen yang tepat, dan jangan lupa selalu sisipkan website kita agar calon konsumen dapat menelusuri profil perusahaan/produk kita lebih jauh lagi.